Senin, 28 Mei 2012

Memperbaiki Mesin Cuci

Gambar 1

   Mesin cuci milik keluarga kami ini adalah mesin cuci 'sakti' dan tahan banting. Usianya sudah cukup tua, yaitu hampir 10 tahun! Kami mendapatkan mesin cuci ini dari Eyang dan Aki sebagai hadiah  menyambut kelahiran anak pertama kami, Aa Dilshad, di tahun 2002. Dibeli di Banjarmasin seharga Rp.1,5 juta. Harga ini lebih mahal daripada harga mesin cuci yang sama di pulau Jawa. Harap maklum, barangnya kan dikirim dari pulau Jawa menyebrangi lautan, wajar saja kalau harganya jadi lebih mahal.


   Mesin cuci ini dengan tabah mengikuti keluarga kami yang berpindah- pindah tempat tinggal. Sudah ikut kemana saja? Sudah pernah di Banjarmasin (tempat mesin cuci ini dibeli), menyebrang lautan ke Solo, lalu ke Denpasar Bali, kemudian kembali ke kampung halaman kami di Bogor. Mesin cuci ini selanjutnya kami 'istirahatkan' alias tidak diajak ikut merantau lagi. Kasihan, nanti capek... eh bukan... takut rusak..

   Sekian lama hidup bersama, bukan berarti mesin cuci ini nggak pernah ngambek. Wah, sudah rusak berkali-kali malah. Kami selalu berusaha untuk memperbaiki mesin cuci ini. Jujur, kami memang tidak mampu untuk beli mesin cuci baru lagi. Dulu aja dapatnya gratis kok, hehe...

   Beruntung, kerusakan sering terjadi saat kami sedang tinggal di Bogor, dekat dengan rumah Kakek dan Nenek. Ketika mesin cuci ini rusak, kami memanggil Mang Yaman, tetangga Kakek di kampung yang ahli memperbaiki alat-alat elektronik. Selanjutnya mesin cuci ini jadi sering rusak. Kami pun cukup kerepotan karena harus menggotong mesin cuci ke mobil dan membawanya ke rumah Kakek setiap kali mesin cuci ini rusak. Bayangkan, waktu itu perut saya yang sedang hamil besar, ikut membantu Bapa menaikkan mesin cuci ke mobil, juga menurunkannya saat pulang ke rumah (maklum, nggak punya asisten)....fiuuhh...

   Tidak tega melihat kami yang kerepotan bolak-balik mengangkut mesin cuci, Mang Yaman kemudian mengajari kami cara memperbaiki mesin cuci. Kerusakan yang ringan tentunya. Kerusakan yang paling sering adalah saluran pembuangan yang tidak lancar. Cara memperbaikinya akan saya bahas nanti. Sedangkan masalah mesin cuci lainnya yang pernah kami alami dan cara perbaikannya yaitu:
  1. Kabel putus digigit tikus --> ganti kabel baru, lakban / tutup lubang mesin cuci tempat tikus masuk 
  2. Pembuangan air mesin cuci. Yaitu air tidak bisa keluar atau airnya justru tidak bisa ditampung alias bocor ---> perbaiki atau ganti klepnya 
  3. Bodi mesin cuci berkarat, bahkan isinya sampai ambruk semua --> ditambal dengan cara  dilas... haha... ini yang paling parah.. (lihat gambar 1, ada tambalan di bagian bawah mesin cuci)
   Perbaikan mesin cuci yang saya akan bahas, yaitu penyakit mesin cuci yang nomer 2, yaitu mesin cuci yang bermasalah dengan saluran pembuangan airnya. Karena itu sering terjadi dan saya sudah terbiasa memperbaikinya sendiri. Tentu saja berkat jasa Mang Yaman yang sudah mengajari saya sebelumnya. Makasih ya Mang...

   Cara memperbaiki mesin cuci yang bermasalah dengan seluran pembuangan airnya:

1) Cabut kabel mesin cuci ke stop kontak. Kenapa? Biar enggak kesetrum doong...

2) Balik mesin cuci, buka bagian sekrup di belakangnya dengan menggunakan obeng.

Gambar 2
3) Lihat gambar 3, ada tabung kecil berwarna putih di sebelah bawah.  
     Tabung kecil tersebut adalah tempat jalan keluar air dari tabung mesin cuci.
 
Gambar 3: isi mesin cuci setelah dibuka
4) Lihat gambar 4, putar tutup tabung tersebut perlahan. 
    Tutup tetap tersambung pada tali pengait yang berwarna kuning.
    Tali kuning ini sebetulnya tali penghubung tabung ke tombol mesin cuci. 

Gambar 4

 5) Dan setelah tutup tabung itu dibuka... .taraaa... ditemukanlah penyebab mampetnya.  
     Penyebabnya: 
     * karet penyumbat (yang hitam) dipenuhi kotoran
     * benda2 kecil seperti koin, peniti, kancing dll (dari pakaian) tersangkut disini


Gambar 5

   Oh ya, ada tips penting untuk mencopot baut mesin cuci. Yaitu siapkan mangkok kecil untuk tempat  menyimpan baut. Gunanya agar baut tidak sampai tercecer dan hilang.

   Saya kaget saat sedang membongkar mesin cuci ini, ternyata bautnya tinggal 4! Berarti ada orang lain yg membetulkan mesin cuci ini selain saya dan menghilangkan baut-bautnya! Kenapa saya sampai tidak tahu, karena mesin cuci ini kan tidak ikut merantau bersama saya dan ditinggal di rumah eyang. Setelah saya ingat-ingat, memang benar eyangnya pernah menelpon untuk bilang akan memanggil tukang servis mesin cuci setahun yang lalu. Yah masih bersyukur bautnya tidak hilang semua...

   Begitulah... betapa kami sangat mencintai mesin cuci jadul ini. Selama mesin cuci ini masih sanggup untuk hidup bersama dengan kami, maka kami akan merawat dengan sebaik-baiknya *pelukmesincuci*kesetrum* ^_^

26 komentar:

  1. awet juga ya mesin cucinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...iya nih..bahkan saking awetnya sampai nyaris mau hancur, tambal sana sini :p

      Hapus
  2. Berarti kualitas mesin cucinya bagus yaa...awet dan betah diajak2 pindahan mlulu, hehe...klo boleh tau merk apa tuh? lmyn buat referensi alat rumah tangga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener2 tahan banting :p Sebentar yaa aq lihat dulu *larikebelakang* ...merknya Sharp tipe ES-62 Y, dan kayaknya udah ga keluar lagi di pasaran :)

      Hapus
  3. Empat jempol deuh untuk Emak Riweuh dd(^____^)bb
    Emak yang keren abis karena multitalenta, hebat! :D
    Tidak semua wanita bisa memperbaiki dan mengetahui bagaimana caranya memperbaiki mesin cuci.
    Saya jadi malu, masak masih muda nggak bisa melakukan apa yg emak lakukan :p
    Btw, informasi ini sangat berguna mak, lain kali kalau ada tips2 seputar memperbaiki sesuatu, tolong di posting ke fanpage RBI ya :D
    Salam kenal dan nuhuuuuunnnn... ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih buat pujiannya *jadimalu* salam kenal :) Insya Allah nanti kirim postingan ke fanpage RBI. Berhubung gaptek parah tentang cara2 ngeblog, mohon bimbingannya dari RBI ya :)

      Hapus
  4. hebat yaa... berusaha betulin sendiri,,, kalau saya biasa panggil tukang service... ternyata dgn usaha dan kemauan bisa diatasi sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo bunda, makasih sdh mampir n salam kenal :) Alhamdulillah, kalau ada kerusakan kecil masih bisa memperbaiki mesin cuci sendiri. Tapi kalau sdh parah saya panggil tukang servis juga kok :p

      Hapus
  5. mak, aku pake nya yang mesin cuci digital, kalo mesin nya ga bisa muter gimana ya makk ???
    jadi pusing nih???

    BalasHapus
  6. Halo arienla arrafi....maap nih, kalau mesin cuci digital belum pernah coba utak-atik, soalnya lebih 'njelimet':) Pernah punya mesin cuci digital, inventaris kantor di rumah dinas, kondisinya masih oke n ga pernah bermasalah. Mudah2an sekarang mesin cucinya sdh mau muter n ga bikin pusing lagi ya :)

    BalasHapus
  7. heheheh jadi inget mesin cuci emak saya di rumah. Masih ada dan umurnya 20 tahun. tahan lama karena hanya beliau yang mengoperasikan, kita hanya boleh menonton kekekekkekek

    BalasHapus
  8. numpang lewat ma riweuh, salam kenal dari http://blxmultiservice.blogspot.com/

    BalasHapus
  9. Emak Riweuh yang hebat.., kali koment sy bisa bantu arienla arrafi, memperbaiki mesin cuci digital yang mesinnya gak mau muter biasanya karena selang pompa angin copot atau rusak ( selang plastik kecil berada di dalam mesin nempel ke tabung mesin cuci), sehingga tekanan level air tidak berpungsi dan berakibat automatic mesin tidak berputar. Itu pengalaman mesin cuci saya mak...

    BalasHapus
  10. makasih infonya. sangat berguna

    BalasHapus
  11. Terima kasih infonya.... Sangat membantu, kebetulan saluran pembuangan air saya rusak dan ternyata karet penyumbatnya sobek dan per nya sudah pada patah karena karat.. Tks ya infonya..... Salam Kompak..

    BalasHapus
  12. mbak,klo mesin cuciku tuh air nya keluar terus,jd klo selang pembuangan air lg gak di cantolin,airnya buat nyuci ya ngalir trs bs sampai habis tuuhh :(
    naahnklo selang pembuangan air di cantolin,si air cucian malah larinya ke tabung pengering. gmn tuuhh? tlong infonya yaa mbak.
    makasih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin itu masalah selangnya. saya juga kurang paham. maaf tidak bisa membantu jawab

      Hapus
  13. alhamdulillah saya bisa mengatasi pembuangan air ternyata tersumbat kaos kaki anak
    makasih infonya

    BalasHapus
  14. makasih banget post nya bener2 menolong saya menghadapi tabung mesin cuci amber karena salurannya tersumbat potongan2 kertas yg terbawa baju. untunglah saya g di marahin ayah karna merusakkan mesin cuci,,,,,,

    BalasHapus
  15. Saya coba langkah2 nya,tapi tiba buka tabungnya setengah mati susah amat.... gimana ya cara bukanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin tersumbat olah kotoran, makanya susah dibuka. coba buka pakai lap kering

      Hapus
  16. Mesin cuci saya merk SANKEN karet hitam yang untuk penahan air rusak/robek jadi kalau mau cuci baju airnya selalu habis sebelum di "Drain", ada yang tau ga website yang jual?? mohon infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karet hitam bisa dibeli di toko khusus spare parts alat2 elektronik. Dulu saya pernah beli karet hitam dua kali. Kalau di website, saya kurang paham.

      Hapus
  17. mbk., gimana cara buka tutup tabungnya??
    ampe keringetan susahnya
    itu di buka dengan cara di putar atau bagaimana??

    BalasHapus
    Balasan
    1. diputar. kalau susah, pakai kain/lap kering untuk bantu membuka tutupnya

      Hapus