Kamis, 07 November 2019

Belajar Food Photography Styling dari Silva Sandiarini



Assalamualaikum!

Merasa mager banget nih. Lagi kehilangan hasrat mau ngapa-ngapain. Males nulis, males motret, males masak (tapi harus), sampe males ke mana-mana. Hmm, gawat juga kalo dibiarin lama nggak produktif kayak gini. Untungnya inget sudah daftar buat ikutan workshop photography. Supaya jadi pemicu biar saya nggak malas mager lagi.

Bertempat nun jauh di Bekasi (iya jauh banget buat saya yang tinggal di Bogor), saya berangkat naik commuter line alias kereta menuju rumah Mbak Eva Iphe. Workshop kali ini saya niatin banget buat dateng karena pematerinya adalah Mbak Silva Sandiarini. Saya sudah pernah ikutan workshop Mbak Silva sebelumnya yaitu basic food photography di Kemang Jakarta. 

Bedanya workshop kali ini dengan yang sebelumnya adalah kelas yang sekarang adalah semi privat, bukan rame-rame seperti sebelumnya. Wah, dijamin bisa puas bertanya dan menggali ilmu ke Mbak Silva, begitu pikir saya.

Food Photography Styling bersama Silva Sandriani

Tiba on time di lokasi setelah menembus kota Bekasi dengan ojek online, workshop masih dalam persiapan. Tak lama kemudian, workshop dimulai. Peserta workshop yang seluruhnya berjumlah 10 orang pun mulai mengikuti materi.

Mbak Silva sebagai pemateri workshop

Mbak Silva memaparkan materi dasar memotret makanan. Yaitu apa saja yang harus diperhatikan dalam memotret makanan, salah satunya adalah memperhatikan komposisi rules of third sebelum menekan shutter. Rules of third adalah garis tak kasat mata untuk menempatkan objek agar lebih enak dilihat. Garis rules of third bisa diaktifkan pada kamera hp, dslr, atau mirorles.

Rules of third untuk memotret makanan

Selengkapnya tentang tehnik dasar memotret makanan bisa dibaca di postingan ini: Belajar Tehnik Dasar Memotret Makanan. Karena pada postingan ini saya nggak akan membahas lagi tentang topik tersebut.  

Mbak Silva juga menjelasakan alat-alat alias properti foto apa saja yang wajib dimiliki untuk memotret makanan, yaitu: alas foto (untuk tempat menaruh makanan agar keliahatan menarik), reflektor (untuk memantulkan cahaya pada objek), difuser (untuk menyaring cahaya agar tidak terlalu keras), dan properti pendukung sesuai dengan tema yang akan diusung. 

Suasana workshop (foto: Mbak Eva Iphe)

Di mana beli perlengkapan untuk memotret makanan? Bisa dibeli di pasar, toko terdekat, secara online, atau memanfaatkan apa yang ada di rumah. Misalnya untuk difuser bisa pakai kerudung putih atau vitrase gorden. Untuk reflektor paling banyak yang dipakai adalah alas kue yang berupa karton dibungkus kertas perak. Mau pakai cermin juga bisa. Atau untuk reflektor yang memantulkan cahaya secara lembut pakai papan styrofoam putih.

Papan styrofoam putih bisa sebagai reflektor

Misalnya lagi pengen motret makanan tradisional dengan nuansa gelap, bisa gunakan properti berupa tembikar, daun pisang, dan alat makan berwarna agak gelap. Atau pengen motret kue bolu kekinian dengan suasana ceria, bisa digunakan properti berwarna cerah dan dipotret dengan banyak cahaya dengan kesan brightmood.


Motret pakai kamera apa? Pakai kamera apa saja juga bisa. Mau pakai kamera dslr, kamera mirorless, bahkan dengan kamera hp biasa juga bisa menghasilkan foto yang luar biasa. Yeah, yang bikin bagus itu kan the man behind the gun-nya ya Mak...

Motret pakai gear apa saja juga bisa, kata Mbak Silva

Selanjutnya, masuk ke materi utama yaitu food photography styling. Sebagai emak yang demen motret makanan, bagian menata ini nih yang sering bikin saya mati gaya alias bingung nggak tahu kudu pegimana. Setelah menyimak dari Mbak Silva, baru deh saya dapat pencerahan bahwa sejatinya untuk menata makanan harus dikonsep dulu!

Serius menyimak materi (foto: Mbak Eva Iphe)

Maksudnya dikonsep itu gimana? Ya harus dipikirin dulu, mau menyampaikan pesan apa pada foto kita. Misalnya pengen nampilin kue tart yang menggugah selera atau lezatnya ayam goreng kalasan. Tentunya nanti disesuaikan dengan properti foto dan cara styling alias penataannya.

Dalam menata makanan sebelum difoto, jangan lupa atur komposisinya dan perhatikan warna-warna apa yang akan ditonjolkan dan bentuk dari makanan itu sendiri. Komposisi dalam food photography antara lain: 
  • Golden triangle: objek utama dan pendamping disusun sehingga posisinya seperti segitiga
  • Dead centre: objek ada di tengah
  • Diagonal: objek utama dan pendamping diatur berbaris secara diagonal
Beres menyampaikan materi, workshop break sejenak untuk shalat dhuhur dan makan siang. Kami disuguhkan oleh nyonya rumah yang baik makan siang dan kopi yang nikmat. Ada dendeng, sayur asem, tahu tempe, dan lalapan sambal. Uw, mantap!

Praktek Food Photography Styling

Lanjut belajar lagi. Kali ini waktunya praktek motret... hore! Peserta diajak bersama-sama membuat styling yang cakep dari sajian sate lilit dan nasi kuning yang jadi model. Step by step dicoba menata hingga terlihat menarik di frame sebelum dijepret.

Dibantu sang suami tercinta, Mbak Silva menata makanan dan melihatnya frame by frame sampai hasilnya sesuai harapan. Foto pertama pakai gaya flatlay alias motret dari atas biar semua objek kelihatan. Tantangan motret flatlay ini emang kita kudu manjat segala. Tiati jangan sampai jatuh, ya!

Hati-hati sayang!

Peserta dipersilahkan bergantian memotret. Hasil foto milik saya pun segera saya edit. Kenapa harus diedit? Ya biar makin keceh atuh hasil fotonya. Edit foto diperlukan asal jangan berlebihan. Sekedar crop, nambahin kecerahan atau kontras masih aman-aman saja dan nggak merusak makanan jadi aneh.

Mbak Silva menyarankan aplikasi Snapseep untuk edit foto dari hp. Boleh juga mau pakai photoshop via laptopn kalau bisa (saya mah nggak bisaan). Lalu pakai aplikasi Lightroom untuk meningkatkan warna tertentu masih sah-sah aja.

Lalu saya mengedit foto pakai Snapseed. Selanjutnya saya konsultasi hasilnya pada Mbak Silva lalu dibantu edit lagi pakai Snapseed dengan menggunakan tool brush. Wah, yang ini saya baru tahu. Hasilnya jadi kelihatan cerah bak sorotan sinar matahari. Bandingkan saja dua foto berikut ini...

Sebelum dan sesudah pakai brush di Snapseed

Setelah pakai brush 

Sebelum pakai brush


Belajar Memotret Spash

Mari belajar motret splash! ⁣Bonus ilmu baru, nih. Biasanya suka mangap aja liat foto minuman yang muncrat-muncrat airnya. Cara motretnya pasti susah, pikir saya. Setelah diajari Mbak Silva, ternyata caranya begitu toh...

⁣Motret splash ya pastinya bakal basah-basahan. Namanya juga gelas isi air terus ditimpukin biar pada muncrat, hihihi. Kata Mbak Silca, untuk memotret splash gunakan speed tinggi pada setingan kamera. Pake HP juga bisa, lho. Tinggal diseting manual aja di kamera hpnya. ⁣


Posisi menentukan prestasi emang penting di sini. Berhubung saya dapet posisi nyempil agak ke kanan, jadi cuma hasil dari angle seperti itulah yang bisa saya potret. Oia, maapken karena ini latihan jadi dipake bawang putih buat nimpuk isi gelas. Jadi yang keliatan warna coklat itu kulit bawang. Yang penting jadi tahu caranya kaann... ⁣

Berikut hasil latihan motret splash...






Uwuwu senangnya saya bisa motret splash! Siap buat belajar basah-basahan di rumah. Fighting! ⁣


Alhamdulillah dapet ilmu baru dari Mbak Silva tentang food photography styling. Makasi ya, Mbak. Insya Allah dipraktekin biar nggak asal lagi naro props.


Foto bareng Mbak Silva dan Mbak Eva Iphe

Makasi jg buat nyonya rumah dan suguhannya, Mbak Eva Iphe. Senang bisa ngebolang sampe ke Bekasi dari Cibinong. Ditunggu kabar baik untuk workshop selanjutnya ya!

Salah satu model workshop

Sebenernya saya pengen banget stay sampe sore di rumah Mbak Eva. Pengen banyak nanya sama Mbak Silva. Itu juga udah lumayan deng saya berkonsultasi sama Mbak Silva, hehe. Tapi apa daya, ingat perjalanan panjang sepertinya saya harus segera pulang supaya nggak berdesakan kalau kesorean naik kereta. 

Semoga berjodoh di lain kesempatan untuk ketemu lagi bersama Mbak Silva, Mbak Eva, dan buibu teman sekelas workshop... aamiin.


Foto bareng sebelum pulang

30 komentar:

  1. Duuhh aku mupeng banget sama pelatihan kayak gini.. selama ini ya asal jepret aja.. Apalagi gak ada properti pendukungnya.. haha kayaknya harus mulai cicil ngunpulin properti nih..

    BalasHapus
  2. Duh senangnya bisa ikut pelatihan seperti ini. Dalam food photography banyak hal yang harus dikuasai ya mba, mulai dari styling, juga teknik-teknik yang biar bikin orang ngiler ngeliat makanan atua minuman yang difoto

    BalasHapus
  3. Waahhh ternyataaa banyak bgt tips yg bisa diterapkan dlm food photography yaaa

    Pingin belajar terusss

    BalasHapus
  4. Huaaa kerennya workshop-nyaa.

    Btw, itu foto minuman muncrat itu, pake HP atau kamera sih, Mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake kamera kak. aku nyoba pake hp gagal wkwkk. tapi temen ada yg bisa pake hp n hasilnya bagus motret splash

      Hapus
  5. Menantang banget mba yang bikin foto splash. Kalau pake handphone, harus pake tripod juga kah agar hasilnya lebih oke? Yang diubah tinggal speednya aja ya mba? Aku bisanya pake mode auto aja sih selama ini hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makk kudu rajin nguprek hihihi. pake tripod biar ga goyang.
      sama dong aku jg masih sering pake auto :D

      Hapus
  6. Splash! Ini dia yang aku pengeeen banget bikinnya, itu untuk studio mini yang gelap pake apaan ya Inna?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin gelap pakai papan hitam aja, mak. atau karton hitam jg bisa

      Hapus
  7. aku penge ikutan deh kalau ada pelatihan fotografi kayak gini tapii yang langsung prakek mba hahaha semoga ntar di Bandung ada...mba jauh2 yah dari Bogor ke Bekasi mantul euy effortnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bandung sering lhoo... pantengin aja akun pepotoan makanan kayak uploadkompakan, jepretindah, fotocetar

      Hapus
  8. Seru banget nih cara belajarnya. aku engen banget sebenernya foto2 kayak gitu, tapi suka ribet sama propertinya, huhu..
    styling juga nggak mudah kan

    BalasHapus
  9. Wuah senangnya ya mak bisa dapat ilmu perpotoan seperti ini, jadi makin cantik deh foto2 makanannya. Kalo aku udah nggak punya prop, motret juga asal jepret aja hahaha.
    Dulu pernah coba2 foto splash pake hp, tangan kiri sibuk nyemplungin bawang ke gelas, tangan kanan pencet hp. Duh goyang2 terus, gagaal hiks.

    BalasHapus
  10. Saya tuh suka pengen belajar motret splash. Tetapi, suka mager beberes beceknya hihihi

    BalasHapus
  11. Wahhh ternyata edit foto yg di snapseed itu pakai tool brush, selama ini aku gak paham. Udah terlanjur di uninstall, ntar aku coba lagi mba. Makasih udah sharing acara keren ini ya, mbak Inna

    BalasHapus
  12. uwaaa...keren banget sih mbak workshopnya. ikut baca aja berasa dpt ilmu apalagi ikutan lgsg. tp aku sendiri sdh merasa ga bisaan dulu kalo soal motret

    BalasHapus
  13. Teh Inna yang fotonya udah cakep banget aja terus belajar, jadi malu deh aku yang motretnya amburadul kadang mager belajar apalagi kalau lokasinya jauh..keren Teh..

    BalasHapus
  14. Akupun pernah ikutan kursusnya mba bnyak ilmu keren yg di dapet, tinggal banyakin prakteknya nih mba,,,dn bli proofs yg mendukung 💗

    BalasHapus
  15. Silva maha guruku juga di dunia Food Photography, jaman belum sebanyak kayak sekarang aku belajar sama Silva tuh sudah 5thn lalu. Terus kalau ada kelas juga masih ikutan.

    BalasHapus
  16. saya tuh paling gak bs motret makanan. saya coba sendiri kok aneh. ternyata butuh lumayan banyak perlengkapan yak

    BalasHapus
  17. Ingin belajar langsung yang splash foto nih, keren yah. Thanks mbak tulisannya membuat saya paham nih beberapa teknik food photography

    BalasHapus
  18. Pantes nih foto food Mbak Inna makin bagus soalnya belajar terus. Btw aku tu yang gak bisa editnya mbak, kalau teori motretnya udah bisa. Entah kenapa kok kalau ngedit gak bisa sebagus yang lain kan bikin sedih, huhuhu, ajarin donk mbak :D

    BalasHapus
  19. seru ya mba food photography ini, sebagai bekal kali kali aja mau buka bisnis kuliner ya kan

    BalasHapus
  20. Yes, seperti ungkapan tuntutlah ilmu hingga ke negeri cina, demi dapetin ilmu untuk foto-foto dari Bogor ke Bekasi pun dijabanin ya...hehehe

    Belum pernah nyoba buat motret splash. Kayaknya seru juga ya, bisa basah-basahan :D

    BalasHapus
  21. Yes, seperti ungkapan tuntutlah ilmu hingga ke negeri cina, demi dapetin ilmu untuk foto-foto dari Bogor ke Bekasi pun dijabanin ya...hehehe

    Belum pernah nyoba buat motret splash. Kayaknya seru juga ya, bisa basah-basahan :D

    BalasHapus
  22. Keren-keren hasil fotonya. pesertanya cuma 10 orang, jadi bisa fokus menyerap materi teori dan praktek ya mbak

    BalasHapus
  23. Gak harus pake kamera dsl atau miroreless yah kak, kamera hp pun bisa menghasilkan foto yang keren selama mengetahui teknik foto terbaik, duh aq jd pengen ikut kelasnya juga nih

    BalasHapus
  24. Seru dan semangat memang mbak kalau belajar food photography. Kita jadi rajin beli properti foto pula hihi. Hasil fotonya cakep-cakep

    BalasHapus
  25. Mama Inna, kalau ada kelasnya mbak Silva lagi aku dicolekin ya, pengen deh ikutan kelas photografi nya. Keren banget bisa foto cantik begini mam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap mam saki kalo pas aku tahu, nanti kukabari. kadang aku sendiri aja suka kelewat infonya hihihi

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=